oleh

Gubernur HD Launching Percepatan Vaksinasi Santri Ponpes se-Sumsel

-Sumsel Maju, dibaca 120 x

LAJU SUMSEL, PALEMBANG -- Pemprov Sumsel terus berkomitmen mempercepat pemerataan vaksinasi di kalangan pelajar di Sumsel. Salah satunya dengan melaunching Percepatan Vaksinasi Santri Pondok Pesantren se Sumsel, di Ponpes Sultan Mahmud Badaruddin II, Kelurahan Talang Jambe Palembang, Rabu (22/9) pagi. 

Dikatakan Herman Deru, kegiatan Launching Vaksinasi Santri Pondok Pesantren ini juga merupakan salah satu upaya Pemprov melakukan percepatan capaian vaksinasi Covid-19 di Provinsi Sumatera Selatan. Terlebih saat ini telah dibuka kembali pembelajaran tatap muka, maka vaksinasi bagi kelompok pelajar dan santri menjadi salah satu prioritas utama untuk segera dilaksanakan.  
 
Harapannya setelah divaksin para santri  dapat memiliki imun yang lebih kuat dan dapat ikut mensosialisasikan tentang pentingnya vaksin dalam lingkungan sekitar keluarganya termasuk para wali murid. Herman Deru mengibarat bahwa vaksin ini tak ubahnya seperti helm bagi pengendara motor. 
 
"Vaksinasi ini bukan meniadakan Covid sama sekali tapi melindungi. Sama seperti helm, jika terjadi kecelakaan kalau pakai helm kepala kemungkinan tidak akan luka parah. Nah begitulah kira-kira vaksin bagi tubuh," papar Gubernur Herman Deru. 
 
Selain melibatkan pelajar menurut Herman Deru, penanganan Covid tidak bisa dilakukan sepihak saja namun butuh kekompakan mulai dari umat, ulama dan umaro. Karena Covid ini bukan wabah seperti sebelumnya yang hanya berlangsung beberapa bulan saja. 
 
"Dulu kita kira sebentar, tidak tahunya lama sampai hampir dua tahun. Ini butuh ketangguhan luar biasa yang tidak bisa dilakukan orang perorang tapi semua unsur harus bergandengan, termasuk Forkopimda," ucapnya.
 
Saat ini vaksinasi di Sumsel masih di bawah 30%. Namun begitu Pemprov terus berupaya berkoordinasi dengan pemerintah pusat agar pembagian vaksin perbulan dapat ditambah. 
 
"Alhamdulillah sekarang sudah 400 ribu vaksin perbulan, kemarin 150 ribu. Sementara hitungan kita perbulan mestinya 1.5 juta vaksin," kata Herman Deru. 
 
Agar kasus aktif Covid dapat terkendali di Sumsel, menurutnya masyarakat tidak boleh lengah dalam disiplin menerapkan prokes. Untuk menegakkan kedisiplinan ini pula Herman Deru mengajak TNI Polri dan semua unsur terkait untuk bersama-sama menegakkan Perda-Perda yang telah dibuat baik di Provinsi maupun Kab/kota. 
 
Himbauan itu juga ditujukannya bagi pengurus Forum Pondok Pesantren Sumsel agar menjadikan hal ini sebagai jihad melawan Corona Virus. 
 
"Sebagian besar adanya cluster baru itu karena ada pelanggaran prokes. Makanya sambil menunggu vaksin dari pusat kita harus selalu 2 D, doa dan disiplin," jelas HD. 
 
Sementara itu Kapolda Sumsel, Irjen Pol Drs Toni Harmanto mengatakan sebagai upaya mempercepat pemerataan vaksinasi di Sumsel pihaknya juga terus mendorong pusat agar mendatangkan vaksin lebih banyak. 
 
"Kita belum capai target karena jumlah vaksin yang diberikan belum sesuai yang dibutuhkan. Dan kita juga jangan abai untuk tetap mengingatkan bahaya covid. Bahkan bahaya tentang Covid ini terus digelorakan agar masyarakat tetap waspada dan disiplin menjalankan Prokes," ujarnya. 
 
Dengan demikian diharapkan herd immunity dapat segera tercapai. Saat ini jelas Toni, Polda Sumsel tidak masuk dalam 11 Polda yang dianggap kurang peduli penanganan Covid. Karena itu pihaknya terus berkomitmen
mendukung berbagai program untuk penanganan Covid termasuk percepatan vaksinasi seperti ini 
 
"Semoga launching ini semakin mendorong masyarakat kita untuk mau divaksin sebagai langkah untuk lebih cepat mencapai herd immunity," ujar Kapolda. 
 
Di tempat yang sama Kakanwil Kemenag Prov. Sumsel, Dr. Drs. H. Mukhlisuddin, SH., MA mengatakan semoga dengan vaksinasi ini anak-anak didik yakni para santriwan/santriwati menjadi lebih sehat dan kuat serta dapat beraktivitas seperti saat normal sebelumnya. 
 
"Di Sumsel ini jumlah ponpes tidak kurang dari 400 ponpes, dengan jumlah santri tidak kurang dari 98.000 orang. Maka kami mohon kiranya Pak Kapolda  dapat mendukung pelaksanaan vaksinasi santri ini di kab/kota," ujar Mukhlisuddin. 
 
Demikian dikatakan Pimpinan Ponpes SMB II, M. Soni Suharsono, S.Pd.I, M.Si, CH. Menurutnya  sebagai tuan rumah mereka sangat menyambut baik fasilitasi vaksinasi yang dilakukan Pemprov Sumsel. Hal ini sesuai dengan tema program vaksinasi yang bertujuan menjadikan para santri sehat dan  bermartabat. 
 
"Pada launching ini ada 500 santri ponpes se Sumsel yang divaksin. Alhamdulillah sekali Pak Gubernur Herman Deru bisa ikut menyaksikan langsung, kami tentu bangga sekali," ucapnya. 
 
Adapun Launching Percepatan Vaksinasi Santri Ponpes se Sumsel itu ditandai dengan pemukulan rebana oleh Gubernur Sumsel H. Herman Deru didampingi Forkopimda. 
 
Turut hadir Kapolda Sumsel, Irjen Pol Drs Toni Harmanto, MH, Kakanwil Kemenag Prov. Sumsel, Dr. Drs. H. Mukhlisuddin, SH., MA, Ketua PWNU Sumsel, KH. Amiruddin Nahrawi, M.Pdi, Ketua Forum Pondok Pesantren Sumsel, KH. Jamingan, Pimpinan Pondok Pesantren Sultan Mahmud Badaruddin, M. Soni Suharsono, S.Pd.I, M.Si, CH.
 
(ril/hum)
 
Sertifikat
HKN
STIa
SKM Unsri

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Komentar

0 comments